Minggu, 15 April 2012

Seorang Kakak

Saya mau menceritakan tentang seseorang yang sudah saya anggap seperti kakak sendiri. Kita sebut saja dia Ka Tawa. Yaa, karena ketawa itu memang hobinya. :)

Pertama kali ketemu itu di tempat kerja saya yang sekarang ini. Pertama lihat dia di ruang absen itu kelihatan banget kalo dia itu orangnya memang murah senyum. Perawakannya mungil. Wajahnya hitam manis. Dan bulu matanya itu lebat. Bulu mata anti badai kita biasa sebut.

Ternyata eh ternyata, dia itu rumahnya satu arah dengan saya. Yaaa, beda RW doang kali ya. Yaudah deh jadinya kita sering pulang bareng. Seringnya sih saya nebeng sama dia. Haha. Sering pulang bareng, terus sering belanja bareng (yang dimaksud belanja bareng di sini adalah nyobain minyak wangi atau body lotion di swalayan. Tapi beli kok nggak cuma nyobain doang. Hehe)

So, apa yang bikin Ka Tawa ini spesial buat saya juga buat kawan kawan lain di tempat kerja? Dia itu orangnya rame, cerewet, suka ngelawak, dan ketawanya itu bisa membahana ke seluruh penjuru kantor. Ibarat penglipur lara setelah kerja seharian. Dulu kita pernah panggil Ka Tawa dengan sebutan Sulewati. Ya karena saking tingkahnya itu sering mengocok perut.

Dibalik sifatnya yang ceria dan easy going banget, ternyata dia itu juga seorang pejuang. (bukan pejuang kemerdekaan loh!) Dia pernah punya kisah yang bisa bikin dia down banget. Kebayang nggak sih orang sejenis Ka Tawa itu bisa galau? Yaa..Sulewati macam dia juga manusia. Tapi kemudian dia bangkit dari kubur, meneruskan cita-citanya untuk menjadi seorang guru. Guru Bahasa Indonesia. (Kebayang nggak sih Guru Bahasa Indonesia tapi ngomongnya nyablak? Haha)

Seneng banget punya teman yang usianya beberapa tahun lebih tua. Dia bisa jadi kakak. Dia bisa mengayomi. Dia bisa membimbing, dia bisa menasehati, dia bisa kasih semangat. Paket lengkap banget untuk jadi seorang kakak. (Derita anak pertama yang nggak punya kakak)

Ka Tawa. Sedikit lagi kita nggak bisa main cubit-cubitan (kebanyakan saya yang dicubitin sih), nggak bisa main hina-hinaan lagi, nggak bisa sharing lagi, nggak bisa dengar ketawamu lagi. Kantor bakalan sepi banget tanpa kamu. Kamu itu so inspiring. Jarang orang yang bisa membuat orang lain langsung nyaman berada didekatnya. Kamu itu kelihatan tulus sama semua orang. Saat kamu mendengar orang bicara, kamu bukan hanya mendengar. Tapi juga menyimak dengan sungguh-sungguh. Saat kamu menanggapi ucapan orang, kamu benar benar menanggapi, bukan hanya sekedar basa basi. Pokonnya, seneng banget bisa kenal sama Ka Tawa. Semoga persahabatan kita nggak akan putus ya, walaupun kita nggak di tempat yang sama lagi.

Bukan cuma aku, tapi teman-teman di kantor juga pasti akan kehilangan kamu banget. Sukses buat cita-cita kamu ya Kaaa.. :)

3 komentar:

  1. pasti oranya cantiiikk bgd ya.... iya saya yakin ni orang pasti cantik bgd hahahah

    BalasHapus
  2. ada kunjungan dari catatan lainnya toh.. :)

    BalasHapus